NAMA GUE "MPOK" MERCY

NAMA GUE "MPOK" MERCY
TULISAN-TULISAN GUE GOKIL BIN DODOL, COZ GUE MPOK MERCY.. manttaaappp...!!!!!!

MPOK YANG BATAK... MPOK YANG HORASSS...!!!!

GUE ADALAH CERMIN YANG SEBENARNYA...

GUE BERKARYA KARENA GUE MASIH HIDUP. DAN AKAN TERUS BERKARYA SELAMA GUE MASIH HIDUP..*yee kalo udah metong gimana mau berkaryanyaa....GEPLAK...!!!hihihi

ADA DUA SISI DALAM HIDUP GUE ..*efek bintang GEMINI kalee yeee...

GUE HEPI JADI " MPOK" HIDUP GUE PENUH DENGAN TERTAWA, KEGOKILAN, IDE-IDE TOLOL DALAM OTAK CERDAS GUE, DAN MATERI-MATERI GELOO YANG GAK BAKALAN BERHENTI GUE TULIS DAN... KIRIM..*pliss gue gokil tapi gak toloolll...weiittceeee... i am smart ladyy...cieeee

PEREMPUAN HITAM YANG CANTIK BIN GOKIL..ITS ME

Memuat...

WELCOMING HOME...

Kamis, 04 Maret 2010

GENTHONG

“ Assalamualaaiikkkuuummm…. “ teriak cewek bertubuh gempal ini, masuk ke dalam kelas, nafasnya turun naik dengan cepat, ketahuan sekali, cewek ini ga pernah olahraga.. di depan kelas dia berhenti sebentar sambil menarik nafasnya. Semua teman – teman yang ada di dalam kelas, geli melihat tingkah genthong itu.
“ woooiii… genthongg, kenapa loe? Engap yaah ?? hahahaha… makanya, kalau punya body jangan kayak kulkas dua pintu, jadinya gitu deh, napasnya kembang kempis… hahaha “ teriak jaro temen sekelas genthong sambil ketawa kenceng.. dasar lebayyyy… terus terang gue ga rela kalo genthong selalu jadi bulan – bulanan di sekolah. Ga pake nunggu lama, gue maju ke depan dan menyingsingkan lengan baju seragamnya , sambil jari telunjuk gue menunjuk ke arah muka jaro, dengan geram gue balas kata – katanya, “ ehhh… cowok lebayyy… jangan lo kira, karna kita cewek, terus ga berani ma loe yaa.. ngaca sana, liat body loe yang kayak papan penggilesan cucian… keringgg brrooo… tippiissss…. Hahahha “ puas rasanya bisa membalas perlakuan kasarnya jaro ke genthong.
Mendengar itu jaro bete, dan duduk sambil manyun.
Gue tarik genthong duduk di bangkunya, kasian kalo liat genthong dalam keadaan yang seperti ini.
“ eh ca.. loe kenapa sih ? kayak orang dikejar anjing aja.. “ tanya gue ma caca, semua temen – temen gue tuh, pada heran, karena cuma gue, makhluk seantero sekolah ini, yang manggil genthong dengan nama aslinya caca.. bagus kan ?
Mau tau ga ceritanya ? jadi gini… pas masuk sekolah pertama kali, kita semua pada kenalan satu sama lain, begitu juga dengan para guru di sekolah ini, suatu ketika, ada seorang guru yang mau kenalan dulu sebelum ngajar di kelas, dan kocaknya lagi, guru yang cantik rupawan itu, latah betul.. jadilah kita selalu ketawa dibuat oleh ibu guru itu, sampai akhirnya ketika, perkenalan dengan dia, semua anak dalam kelas harus teriak menyebutkan namanya masing – masing, mulai dari temen di bangku belakang, mulus sampai ke bangku barisan depan, ketika sampai gilirannya, baru aja caca, nyebutin namanya, berbarengan dengan itu ada bunyi suara kenceng banget, sampai – sampai ibu zerni latah kenceng bangett, “ eehh.. caca.. ehh.. gentong… ehh… suara apa tuh… eh.. suara genthong.. eh.. kamu namanya genthongg yaaa… ehh… badan kamu kayak genthong..ehh salah… maap yaaa cacaa… “ teriak bu zerni berulang – ulang kali, sampai akhirnya seluruh sekolah memanggil dia dengan panggilan sayangnya, yaitu “ genthong “..
Diberi nama itu caca ga marah, malah seneng, karena membuat dia jadi semakin ngetop di sekolah negeri terkemuka di daerah Jakarta barat ini. Nah, kenapa aku yang tidak mau memanggil aku begitu, ini semua permintaan caca, dia bilang begini suatu hari di kantin sekolah sambil makan cireng baso kesukaannya, “ eciii.. loe kan sahabat gue, pertama kali gue masuk di sekolah ini, selalu loe yang jadi pahlawan buat gue, pliss don’t call me genthong… hanya dari mulut loe gue bisa denger nama gue yang super baguss ituu.. caca pipitlia.. yaa… yaaa.. yaaa… pliissss… “ begitulah caca sampai mohon – mohon supaya gue ga ikut – ikutan anak – anak buat manggil dia dengan sebutan kayak gitu. Dan gue dengan cepat ngangguk buat dia, jadilah caca memeluk gue kenceng banget sampai gue susah nafasnyaa… hehehe..

Suara bunyi bel kedengeran nyaringg banget, ampe ngagetin murid – murid yang pada ketiduran di dalam kelas, seketika kelas berubah jadi pasar rakyat, rame banget suaranya, belum lagi yang pada main dulu – duluan ke luar kelas, pada berebutan semuanya, liat aja, banyak yang keinjek – injek ada yang teriak – teriak kesakitan, bahkan ada murid yang pingsan, semuanya mereka lakukan hanya untuk bisa cepet lari ke kantin dan memesan makanan kesukaan mereka, terus makan, dan terus balik lagi ke kelas, sambil pura –pura lupa bayar, atau amnesia gittuuu…
Melihat ricuhnya temen – temen yang mau keluar kelas, caca dan aku memutuskan untuk belakangan aja keluarnya, dari pada kejepit pintu, apalagi caca, dengan body yang subur kayak gitu,yang ada belum sampe pintu dia udah jatuh kelentang dan tiduran di lantai… hihihihi
Naahh… setelah situasi semuanya aman, kita pergi ke kantin, aku memesan semangkuk bakso sementara caca memesan hanya sepiring somay, hanya sepiring gado – gado dan semangkuk bubur ayam dan hanya segelas besar jus alpukat…
“ ca.. loe laper atau maruk atau lagi streesss ?? “ gue nanya, sambil ga berkedip ngeliatin makanan yang terhidang rapi di atas meja.
“ gue lapeeeerrrrrr…” teriak caca, ga ngeliat muka gue.
“ emangnya tadi pagi ga sarapan ?? “ tanya gue lagi, sambil melotot ngeliatin sepiring somay yang sekarang sudah habis bersih dan licin..
Masih sambil makan, dan walaupun agak terganggu dengan pertanyaan – pertanyaan itu, tapi dia tetep jawab juga, “ iyaaa… tadi pagi, sarapan gue belum nendang, gue juga sarapan sepiring nasi uduk, ma ayam goreng satu dan bakwan dua.. gimana mau kenyang ?? “ kata caca dengan polosnya sambil terus mengunyah dan mengunyah.
Melihat pemandangan itu, aku meletakkan mangkuk baksoku yang masih banyak di atas meja, sepertinya nafsu makan gue hilang deehhh… kesedot ma nafsu makannya caca.. weleh.. weleehhh…
“ woooiiii genthong… napas kalo makan thong… jangan buru – buru gittuuuu… bisa keselek nantiiii… hahahha “ teriak gank cowok cupu bin norak, siapa lagi kalau bukan jaro, deki dan yang paling tua veteran di kelas si awi namanya.
Teriakan mereka itu, sungguh membuat caca merah mukanya, dan memandang ke arah gue seakan minta tolong untuk dibantu, anak – anak cowok cupu itu masih duduk di atas motor sambil makan es krim ( huh… katanya cowok macho, makannya es krim.. hihi ) melihat mereka, gue lantas berdiri dan seperti biasanya menyingsingkan lengan seragamku, dan berjalan ke arah mereka, kataku sambil melotot, “ ehhhh… kagak kapok – kapoknya yaaa, ngatain sahabat gue, ada masalah loee ?? “ dengan nada full songong, gue tantangin mereka, ditanya kayak begitu, mereka bukannya jiper malah sekarang tambah kurang ajar, berani megang bahu gue segala, akhirnya tanpa mengurangi rasa hormat nehh… ciiaaaattttttt…..!!!! gue mulai pasang kuda – kuda buat nendang mereka bertiga, akhirnya mereka jatuh semua ditangah, gue ketawa ngakak, “ hahaha… ayooo majuu.. jangan malah tiduran di tanah loeee, masak ma gue aja takuut … hahaha” gue masih nunggu dengan kuda – kuda gue.
Ga lama si cupu yang satunya lagi, yang namanya decky , dah nyerah ma gue, katanya begini, “ udaahh…. Udaaahhh.. maafin kita yaa ci.. kita khilaf.. “ gue bangga sambil naikin dada gue.. hihiihi..
Dari belakang badan gue, terdengar suara tepuk tangan yang riuk banget, ketika gue noleh ke belakang, ternyata caca ma temen – temen lainnya udah berdiri ngelilingin kita.. akhirnya para cowok –cowok cupu itu lari tunggang langgang ke arah kelas.. hehe.. dasar.. dasar.. cupuuuuuu…
“ eci.. makasih yaa, loe emang pahlawan buat gue yaa, jangan pernah kapok untuk terus ngelindungin gue yaaa.. “ kata caca sambil meluk gue, dan gue juga janji ma dia, “ iyaa caca.. gue janji akan selalu belain dan jagain loee.. “ dan merekapun berpelukan, sambil berjalan ke arah kelas, karena bel sudah bunyi kencang dari tadi.

Sudah dua jam lebih, gue nungguin dia di sini, di dalam mall terbesar di Jakarta barat, gelisah banget gue, ga sadar berulang kali ngeliatin jam di tangan.
“ duuhhh.. lama banget siihhh ni orangg… “ teriak gue dalam hati, gue liatin tuh orang – orang yang ada seliweran di dalam mall, berharap gue ngeliat ada yang gue cari di sana, tapi ternyata nihil. Sampai hampir tiga jam, gue nungguin di sini, dia muncul juga. Sumpah, gue cemberut habis – habisan, dan dia juga bujukin aku sampai akhirnya dia ngalah. Gue ngambek..!!
“ udah dong sayang, kenapa seh ngambek ? aku kan dah minta maap, karena aku datengnya telat.. “ katanya sambil membelai rambut gue.
“ habiisss beteeeeee, emang enak nungguin ampeee begoooo… gimana seiiihhhh ??? “ kata gue lagi sambil teriak.
“ pokoknya gue ga mau tauu, loe mesti minta maap dengan gaya yang aneeehhh… mempermalukan diri sendiri… hehehe “ kata gue sambil nahan rasa geli yang luar biasa.
“ gue mesti ngapain sayang ? “ katanya agak panik.
Lantas dengan permainan bola mata nakal gue itu, gue minta dia untuk teriak di dalam mall, sambil bilang “ kalo dia sayang banget ma gue..” hihihi… mungkin ga ya, dia berani ?
Ternyata, tidak diduga – duga sebelumnya, dia berdiri dan bereriak kenceng di dalam mall, katanya begini, “ wwoooiiiii…. Semua pengunjung yang ada di sini, gue cuma mau bilang, kalau gue sayang dan cinta mati ma pacar gue ini, cewek tomboy yang selama ini ga beda kayak lelaki, yang namanya eciii… sekaliiiii laggiii yaaaaa… gueeee sayaaanggg dan ciiiiinnntaaaaa ma eecciiiiiii… walaupun dulu dia pernah mau kasih gue bogem mentah, justru sikap galaknya itu yang buat gue jadi penasaran… wo aini beibii.. “ setelah itu kami tertawa bahagia… bahagia sekali. Gue sampai nangis. Nah looeee… cewek kayak gue nangis ? wawa.. hujan bekelirrr neehhh… tapi, gue emang akhirnya nangis juga. Nangis bahagia kayaknya.
Kami pulang sambil berpelukan mesra tidak peduli ada mata yang menatap tajam saat itu.


Pagi ini gue celingukan ngeliatin ke arah pintu masuk, menunggu caca datang terlambat lagi hari ini, busyeett dahh tuh anakkk… telat mulu kerjaannya, begadang mulu kali yaaaa…. Ga lama pas banget jam 7 pagi teng, bunyi bel di pukul ma tomo si penjaga sekolah, caca nongol di pintu kelas, gue bahagia ngeliat dia, tapi koq.. caca seperti ga suka ngeliat gue, lihat…. Dia buang mukaaa… kenapa yaa ?? tidak menegur lagi, caca langsung duduk tidak di sampingku lagi, melainkan di sampingnya rini 3 bangku di belakang gue.
Sumpah … !!! resah dan gelisah gue hari ini, ga sabar nungguin bel istirahat siang hari, gue mau tahu semuaaa penjelasannyaaaa… sepanjang perjalanan, gue ngeliatin muka caca, sambil menunduk sedih.. seorang teman yang biasanya sangat bergantung sama gue, sekarang malah jadi berbalas membenci gue.. ga sadar, ada air mata yang jatuh menetes di dalam buku gue ( caca juga ngerasain hal yang sama ga yaa ?? ) sepanjang pelajaran, gue cuma bengong sambil terus – terusan noleh ke belakang, tapi sayang, caca masih bertahan membuang mukanya dari gue.
Bel bunyi kenceng banget, kita semua hepi, tapi seperti ga mau kejadian lagi seperti dulu, kita sepakat keluar dari kelas ngantri bebaris dari depan pintu sampai ke belakang kebun kita ( jauh amat yaa..) bahkan tadi ada yang ngusulin pake undian, siapa yang akhirnya beruntung, bisa keluar duluan dari kelas.
Gue liat caca jalan ke luar, dan melewati bangku gue, gue tarik tangannya dan sekarang mata caca ada di depan mata gue, “ kenapa ca ? ada apa ? gue salah apaaa ma loee ?? “ gue nanya ma caca, sambil mohon supaya caca bicara sambil liat ke mukanya, bukannya malah nunduk atau muka yang dipalingkan, caca bukannya ngejawab, dia malah nangis dan lari ke belakang halaman sekolah tempat favorit kita dulu kalo bolos, kita seharian di sana.
Gue sampai di sana, dan nyentuh pundak caca sambil menahan tangan yang gemetaran, sementara caca membuang badan dan pandangannya ke arah belakang, gue ga sabaran dan gue tembak langsung, “ haaiii… caca manis, kenapa loe cuekin gue ? “ caca masih diem.
“ kenapa loe tiba – tiba, ngeliat gue serasa virus, virus yang mematikan..” tanya gue lagi, dan gue hanya bisa ngegeleng. Caca masih diem.
Terus, caca ambil sesuatu dari dalam tasnya, dan yang ternyata diambil sebuah kamera. Gue bingung ngeliat tingkahnya genthong, ada apa sih ? berkecamuk bermacam – macam pertanyaan di dalam dadaku, sampai akhirnya, Caca mulai menyalakan kamera itu, dan kita semua melihat beramai – ramai tentang sebuah adegan, melihat gambar di dalam kamera itu, aku menutup mulutku dengan cepat dan caca juga mulai merah matanya, tidak kuasa menahan rasa sedih yang luar biasa. Tapi sejujurnya aku masih bingung, kenapa genthong sedih melihat adegan – adegan mesra aku dengan Jaro ? apakah genthong mulai merasa jatuh hari dengan lelaki yang selama ini, melihat genthong hanya dengan sebelah matanya. Ya Tuhan… katakan ini semua hanya mimpi, dan aku bertambah kacau, ketika merasakan rasa sakit akibat cubitan yang aku daraskan sendiri pada kulit tanganku. Di sampingku genthong masih menangis tersedu – sedu, sementara tanganku yang ingin memeluk tubuhnya ditepis begitu saja. Genthong sungguh marah padaku, dia lari keluar pintu ke arah taman kecil belakang kantin sekolah, taman tempat dimana aku dan genthong selalu bertukar cerita tentang masalah apa saja. Susah payah aku mengejar lari genthong yang lumayan kencang ( sepertinya energi kita akan keluar berlipat – lipat, khususnya ketika kita sedang didera oleh amarah) aku saja kaget, genthong dengan tubuhnya yang besar seperti itu, bisa lari dengan kencang, dan akhirnya terengah – engah duduk di bangku taman itu, kami berdua menyebut bangku itu dengan sebutan, “ bangku curhat. Kenapa disebut demikian, karena setiap kali kami berdua curhat, kami selalu duduk di bangku ini, bicara dari hati – hati, sambil aku menatap matanya, dan diapun menatap sebungkus kripik singkong di tangannya ( weleh..weleh.. genthong itu memang pecinta kripik singkong,atau mungkin terinspirasi dari nama panggilannya juga.. genthong… singkong.. singkong.. genthong.. sama kan ?? hehehe.. ).
Sampai di “ bangku “ itu, tidak seperti biasanya yang kami sering lakukan, genthong masih menangis dan memandang sejurus ke depan, tanpa memperdulikan aku yang sekarang sudah duduk di sampingnya, dia memang diam laksana patung, tapi sekarang tidak menolak sentuhan tanganku pada pundaknya, dia hanya tergelak sebentar, lalu mulai berkata lirih, “ gue pikir selama ini kita sahabatan, loe yang selalu care sama gue, loe yang selalu ada di depan untuk belain gue.. tapi sekarang, loe malah nusuk gue dari belakang.. “ kata genthong sambil meneruskan tangisannya.
“ maksud loe apa thong ? gue sama sekali ga ngerti.. apa hubunganya persahabatan gue, dengan adegan kemesraan gue dengan jaro, yang loe ambil sembunyi – sembunyi itu ? “ gue ga habis pikir, ada apa ini sebenarnya. Gue paksa genthong untuk jujur, karena gue yakin banget kalau ada yang tidak beres. Genthong mulai berkata lagi, “ loe hadir dengan sebuah kesempurnaan diri, semua orang pasti suka sama loe, loe cantik, loe pintar, loe kreatif, sementara gueee ??? Cuma jadi upik abu yang tolol, gendut dan kupeerrr… “ genthong berteriak.
Aku makin tidak ngerti, “ terus apa hubungannya dengan video itu genthonnggg? Apaaaa ?? loe tau kan kalo gue tidak akan pernah meninggalkan loe selamanyaaaa… “ berulang kali kepala gue tergeleng, semakin ngawur semakin tidak mengerti.
“ tapi looeee harusnyaa ngerttiiin guee ciiiii… plisssss…!!! “ kali ini caca teriak sambil berdiri dan mulai menampar –nampar mukanya sendiri, aku kaget dan berlari mengejar dia dan mulai membalikkan badannya kea rah mukaku, gue sungguh kehilangan sebuah kesabaran yang selama ini jadi sahabat terbaik gue, “ wwooiiii…. Ada apaa ini sebenarnya ?? hah !! loee cemburuuu gue pedekate ma jaroo ?? cemburu ?? loe takut, kalo gue bakal ninggalin loee ? kalo loe berfikir seperti itu, berarti loe, ga pernah kenal gue, looeee yang jaahhaattt…!!! “ kali ini gentian gue yang teriakk.
“ looee yang jahaaatttt … !!! “ caca balas maki gue.
Gue bales maki dia, “ apanya yang jahat thonggg ?? ceritaaa dong, jangan buat gue bingung kayak giniii… plisss, gue ga akan memaafkan diri gue sendiri thong, kalau sampai terjadi sesuatu sama loee… gue sayang banget ma loe… “ dan aku mulai beruari air mata, entah air mata kesedihan atau amarah atau apalah namanya.
Setelah perkataan gue tadi, tiba – tiba genthong maju ke muka gue, dan sekarang jarak gue ma genthong begitu tipis, mata genthong marah dan air mata tidak berhenti berjatuhan, sumpah… aku jadi tidak kenal dengan perempuan lucu yang ada di depanku ini, terus genthong menarik nafasnya panjang, sebelum dia mulai berkata, “ loe mau tahu ci ?? gue sayang sama jaroo.. tepatnya gue CINTA..!! ( sumpah gue kaget banget mendengar pengakuan tulus ini ) selama ini, gue biarin dia mau ngatain gue apa aja, selama gue bisa liat muka dia dari deket, gue juga ga pernah tahu, dari mana datangnya perasaan gila ini, gue tahu ini mustahil.. gue tahu ci… ( sekarang gentong mulai memegang kedua tanganku ) gue mimpi.. gue ga tahu diri, bagai pungguk merindukan bulan, tapi gue ga ngerti ci, perasaan ini muncul begitu saja.. tiap kali gue liat muka dia, gue ngerasa rasa sayang ini semakin bertambah.. ci.. gue tahu, ini tolol.. tapi jujur, gue CEMBURU ngeliat adegan kalian kemarin… maafin kekurang ajaran gue ci, cuma sama loe kan , gue bisa jujur.. karena cuma loe, yang mau liat gue pake kedua mata loe, bukan hanya sebelah aja.. atas nama cinta, maafin gue.. “ setelah itu gue ga tahu lagi apa yang terjadi, yang gue sadar, kita berdua sudah bertangisan sambil saling berpelukan, erat sekali, berulangkali gue cium anak rambutnya, seperti mencium adik perempuan gue di rumah. Ya Tuhan, betapa jahatnya gue… mengambil sesuatu yang cuma karena itu, membuat dia bertahan dalam kekurangannya, jadilah siang itu, bangku curhat, rumput – rumput yang bergoyang di sentuh angin, jadi saksi sebuah cerita cinta dari seorang perempuan terhadap laki – laki yang justru selama ini begitu membencinya. Dan gue sudah tidak bisa berbuat dan berkata apa – apa lagi, terlalu sedih untuk kembali bicara jujur tentang perasaanku terhadap jaro, sosok lelaki yang selama ini, begitu gue benci, tetapi malahan menjadi lelaki yang amat gue cintai, sama seperti kekuatan cinta genthong. Haruskah gue mengalah ? gue ga tahu, yang gue mau tahu hanya, gue ga mau kehilangan sahabat yang serupa saudara. Titik, tanpa koma.

Entah sudah berapa kali hape gue bunyi, dan setiap kali gue lirik, selalu nama yang sama yang keluar di layarnya. Kira – kira sudah lebih dari sepuluh kali, jaro mencoba menghubungi gue, dan tanpa mengurangi rasa hormat, gue menolak untuk mengangkatnya, berbagai perasaan berkecamuk malam ini, di kamar gue. Entah apa yang ada di dalam benak jaro, melihat kelakuan gue yang tiba – tiba tidak jelas seperti ini.
Tidak lama kemudian, ada bunyi sms yang masuk, aku segera membacanya, dan perasaanku seperti tercabik, begini bunyi tulisannya :
Aku tidak tahu, kenapa kamu menjauhi aku belakangan ini, tidak ada cerita yang akhirnya harus menutup kisah, tolong jelaskan apa yang harus aku mengerti, supaya aku tidak seperti orang gila mencari jejak kamu.
Sambil membaca baris demi baris tulisan itu, air mata gue sudah menggenang, akhirnya gue putuskan untuk mengclose kan inbox dan melempar hape itu ke atas tempat tidur, dan aku mulai menghayal buat melupakan deretan tulisan yang membuat pilu.
Belum lagi hilang sedih yang berkelana malam – malam seperti ini, hapeku sudah berbunyi lagi, kali ini, bunyi ring tone yang sangat gue hafal, dan tidak mungkin untuk tidak diangkat.
“ halo.. haiii.. “ gue girang ngederingin suaranya genthong
“ haiii jugaa… dari kemarin gue cari di kampus koq ga ada ? loe ga masuk yaa ? “ tanya gentong dengan nada riang, khas suaranya.
“ iyaa neehh… aku agak sakit, kepalaku pusingg, tapi besok dah masuk koq, tenang aja, sahabatku yang cantik ini, gimana kabarnya ? uda ga stress kan ? “ kataku sambil mencoba untuk senyum dan tertawa yang tertahan, kalau saja genthong ada di kamar ini, pasti genthong akan sedih melihat gue yang berantakan seperti ini, tapi.. gue ga akan membebani genthong lagi, biarkan dia bahagia.
“ ketemu ma jaro ga ? “ hihi.. pertanyaan gue membuat genthong cekikikan gitu, eh.. ada apa yahh ??
“ itu yang mau gue certain ke loe, gue ga tahu neh, kenapa akhir – akhir ini, jaro terlihat jadi baik dan manis gitu ma gue.. so sweet dehh.. dia mau makan di kantin bareng tadi, terus mau nemenin gue ke perpustakaan.. waahhh pokoknya muantaaappp laahhh…. Maacihh ya sayanggg..” kata – kata riang itu terucap begitu ringannya dan gue bisa meraakan sumber bahagia yang luar biasa, aku bisa rasakan hal itu sayangku.. walaupun loe ga tahu, kalau kata – kata itu buat gue jadi semakin rapuh, tapi gue ga akan mau nunjukkin ekspresi apapun, karna buat gue, kebahagiaan genthong itu, lebih penting dari kebahagiaan gue sendiri.
Jadilah malam ini bergulir begitu lamban, seiring dengan cerita – cerita yang terus menguap dari mulut genthong sahabat gue tercinta, cerita bahagia tetapi seperti cerita duka buat gue sendiri, gue seperti hadir di pemakaman gue sendiri. Perempuan malang. Gue yang tolol atau terlalu baik sebagai seorang teman. Akhirnya gue tertidur tidak sadari lagi, walaupun cerita – cerita dari sebrang sana, belum juga mau berhenti..

“ ecciii… !!! “
Gue menghentikan langkah seketika, ketika mendengar ada suara yang begitu gue kenal iramanya, teriak memanggil aku. Tadinya gue sudah mau menggerakkan langkah pergi dari sana, tetapi genggaman kuat tangan ini, begitu membelenggu, seperti menahan untuk tidak pergi, tangan yang akhirnya menggiring gue untuk pergi ke sebuah sudut di sekolah ini.
Dan entah kenapa, gue menurut mengikuti langkahnya.
Setelah sampai, lelaki itu menempelkan badan gue ke tembok, dan menatap lekat mata gue, susah payah gue mencoba untuk mengelak dari tatap itu, tapi semakin bola mata itu berbicara tentang arti sebuah kerinduan, dan kemudian suara lelaki yang sebenarnya jug ague rindui, terdengar laksana angina segar di tengah teriknya mentari, aku balas menatap lekat bola mata yang kemudian agak berubah menjadi merah, “ kenapa eci ?? kenapa pergi dari ku ? apa yang salah yang harus aku perbaiki ? “ gue menggeleng dan membuang muka, dia mengambil wajah gue dan dipaksa untuk tetap melihatnya, “ apa yang terjadi, yang aku tidak tahu.. kamu tidak pernah bohong sama aku, jujur.. aku sudah mencintai kamu dari awal kita ketemu, betapa aku menggoda kalian, hanya untuk selalu menangkap bola mata indah dan senyum manismu untuk ku.. katakan eci, apa yang sedang terjadi ? “ gue kembali menggeleng, walau tidak membuang muka, tapi gue membuang tangis yang sekarang mulai berjatuhan.
“ aku tersiksa ci, setiap hari aku bahkan selalu berduaan dengan genthong ( mendengar nama itu, membuat reaksi aneh dari gue ), aku cuma mau tahu keadaan kamu, aku mengorek dari dia, aku bahkan menghabiskan waktu hanya untuk mencari tahu ( mata lelaki itu mulai merah sama seperti mata gue saat ini )” lelaki itu terdiam sambil terus memaksa bola mata kita terus beradu.
“ aku kangen sama kamu.. “ suara itu parau terdengarnya.
Sejurus kemudian, gue sudah tidak mau tahu lagi tentang apa yang sedang terjadi, gue cuma mau meluk dia, lelakiku tersayang, lelaki tercinta, gue menangis sambil meluk jaro, dan jaro ikut menangis dalam belayan mesra pelukan gue. Indahnya rasa ini yang bernama rindu.
Walaupun selama adegan ini, gue merasakan perasaan yang tidak enak, tapi gue tidak perduli,atau lebih tepatnya tidak mau peduli, gue terlalu bahagia, sampai gue lupa, jangan sampai ada yang menangis lagi gara – gara adegan kedua ini. Tiba – tiba gue kaget, dan melepas pelukan jaro, menarik nafas dan lalu pergi berlari meninggalkan tempat itu, pergi, tanpa menengok kembali.
Sejak bertemu jaro, gue jadi kayak orang gila, gue kangen tapi juga sedih, karena gue ga mungkin melanjutkan pedekate yang selama ini sudah terjadi, gue ga mau nyakitin perasaan genthong lagi, dia berhak bahagia, bukan hanya gue, dan sahabat yang baik, adalah sahabat yang bisa membuat sahabatnya tersenyum tidak lagi menangis ( tapi kenapa gue sampai saat ini masih terus menangis, walaupun loe tidak pernah tau genthong ), gue rasa pertemuan kemarin, adalah pertemuan yang terakhir, sekarang gue harus mencari akal, supaya jaro mencintai genthong.
Baru saja mau puter otak, pintu kamar gue diketuk dari luar, gue berdiri dan bergegas membukanya, kaget setengah mati, ketika cewek itu langsung menerobos masuk dan memeluk gue dengan kencangnya, sampai – sampai sesak nafas gue, “ haaiiiiiiii… sahabat manis gue, lagi ngapain ? “ huh.. ternyata genthong.. dasar.. gue pencet hidungnya yang bagir itu, dan mulai mendorong dia ke kasur gue, maka jadilah kita bertempur di atas tempat tidur.. hehehe.. masa kecil tidak bahagia.
“ ehh… ngapain loee ? ini kan udah malem, mau nginep di sini ? tanya gue heran sambil nengok jam di kamar, yang jarum pendeknya di angka 7 dan jarum panjangnya di angka 12 malam.
Genthong bukannya ngejawab, malah terkikik, semakin gemes deh gue ngeliatnya.
“ ci.. gue mau ajak loe ikut ma kita.. “ ajaknya girang
“ maksud loe .. kita ? itu siapa ? “ gue kebingungan mendengar kata kita.
“ iyaaa… gue, loe dan… jaro..!! serruu kan ? sambil ngetes loe juga, loe beneran rela kan, kalo jaro jadi milikk gueee .. “ genthong bahkan seperti makhluk yang tiada berhati di mata gue, bayangin ajaa.. tega yah, dia ajak gue ikutan kencan bareng dia dan… jaro..
Seketika itu jug ague menggeleng dan mulai duduk di atas tempat tidur.
“ kenapa ci? Loe ga mau nemenin gue ? “ sekarang genthong udah nampak duduk bersimpuh sambil memohon sama gue, sumpah gue ga ngerti.. sandiwara apa ini ??
“ plisssss… tolongin gue, kalo emang loe beneran rela, loe harus mau nemenin gue ci.. tolongin gue..” kata genthong memelas.
“ tapi thong…” belum sempat lagi gue berargumen, dia udah dorong gue masuk ke kamar mandi untuk mulai bersiap – siap.

Setengah jam kemudian, gue udah beres, gue berulang kali narik nafas dan buang nafas, ini gilaaa… bagaimana mungkin gue bisa pergi bersama sahabat gue dan dengan orang yang gue cintai.. ini gilaa.. hanya karena untuk genthong sahabat yang terlalu gue sayang, gue mau melakukan hal gila ini. “ waahhh… sahabat gue ini memang cantik banget, awas yaahh… jangan rebut jaro dari guee yaahh.. “ rajuk genthong membuat hati ini semakin rapuh. Kemudian genthong mengajak gue pergi, dan tiba – tiba bagai disamber geledek, gue sudah nemuin jaro duduk di ruang tamu, dengan bajunya yang super rapi, berjas dan rambutnya yang dibuat agak klimis. Ya Tuhan… kuatkan gue yaahh, begitu hati gue selalu minta dikuatkan..
Kami berdua saling tersenyum walau masih agak kagok, melihat kekakuan kami berdua, genthong mencoba mencairkan dengan mengajak kami semua berangkat, gue tidak melihat apa yang genthong kode in ke jaro, sehingga jaro kelihatan tersenyum bahagia. Genthong.. kamu jahattt… gue sayang banget sama lelaki ganteng di depan gue ini.
Sampai di depan rumah, gue kaget bin surprise, karena genthong bukannya masuk ke dalam mobil yang sama dengan mobil kita, tapi dia malah kasih tiket ke tangan gue, sambil sebelumnya memeluk gue erat banget, sementara gue masih bingung dengan semuanya ini.
“ loe pasti bingung kan ? ga usah bingung, nikmatin aja malam ini, sengaja gue siapin semua ini, hanya untuk kalian berdua..” kata genthong sambil tersenyum dan tangan kirinya mengambil tangan kananku sementara tangan kanannya mengambil tangan kiri jaro, dan setelah itu bisa dipastikan, genthong merekatkan tangan gue berdua, sekarang sudah menjadi satu.
“ genthong.. apa maksud semua ini ?? “ kerongkongan gue tercekat, tangan gue basah memegang tangan lelaki yang gue cinta ini.
“ eci.. maafin gue yah, selama ini, gue yang udah egois sama loe, selama ini,loe yang selalu jagain gue, tapi gue malah ngambil belahan jiwa loe, akhirnya gue sadar, kalau selama ini gue udah jahat.. loe pantes ngedapetin cinta jaro, karena memang hanya sama loe dia pantas untuk dicintai.. bukan sama gue.. tapi sampai kapanpun, kalian berdua akan terus jadi orang – orang yang selalu gue sayang.. “ patah patah suara genthong, membelah dinginnya malam dengan tangisan bahagia.
Gue tidak tahu harus berkata apa – apa lagi, yang gue tahu, malam ini, akan jadi malam yang tidak akan pernah terlupakan seumur hidup gue, dan gue tidak akan pernah bisa mencintai orang lain selain … Jaro dan Genthong sahabat gue..
Selamanya..
Dan akhirnya kisah malam ini baru dimulai ditandai dengan pelukan mesra.. Genthong mendorong kami masuk ke dalam mobil, berjalan menikmati malam yang penuh dengan cintanya, sambil melambai dan tersenyum.. gue tahu, itu pasti senyum bahagia.. ( dari balik kaca mobil jaro, dan jari gue yang digenggamnya, gue yakin, suatu ketika, genthong akan ketemu lelaki yang super baiknya seperti gentong )
Terima kasih genthong sayang.. sahabat yang sekarang serupa saudara.



The end.
Story by : Mpok Mercy Sitanggang

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar